Gaji 10 juta, Beli Rumah atau Mobil?

Mbak Prita, suami saya memiliki penghasilan 10 jt per bulan, dan kami ingin memiliki rumah dan mobil. Tabungan atau investasi apa yang cepat untuk merealisasikannya dalam waktu 7 tahun? Terima kasih, Mbak.

Ummi syamsiyah, 24 tahun

 

Jawaban :

Prita Ghozie - ArticlesUntuk merencanakan dengan baik keinginan besar ini, pertama, hitunglah nilai rumah dan mobil yang ingin Anda beli. Jika Anda memang berniat membelinya dalam waktu 7 tahun dari sekarang, Anda harus melakukan penyesuaian terhadap nilai inflasi.

 

Jika Anda berniat untuk membeli rumah atau mobil secara tunai, maka untuk durasi 7 tahun, alternatif produk investasi yang dapat digunakan adalah Logam Mulia atau reksadana campuran yang agresif. Biasanya saya mentargetkan imbal hasil sebesar 15% per tahun, untuk dana yang saya tempatkan.

 

Dengan penghasilan 10 juta, maka idealnya dana yang bisa disisihkan untuk kebutuhan membeli rumah dan mobil mungkin sebesar 2 juta ya..Sehingga, jika Anda rajin menyisihkan 2 juta untuk dibelikan produk investasi dengan asumsi hasil 15% per tahun, saldo investasi 7 tahun lagi menjadi Rp. 297 juta (nilai masa mendatang). Nah, apakah rumah yang ingin dibeli seharga itu? Jika, tidak maka kita siapkan saja down payment dan sisanya kita gunakan fasilitas pinjaman.

 

Khusus untuk rumah, Anda memiliki dua opsi yang bisa Anda gunakan, yaitu membeli lunas secara langsung atau membeli melalui KPR. Opsi KPR ini sering menjadi pilihan masyarakat mengingat harga rumah yang memang tak murah. Jika harus menunggu sampai Anda memiliki dana yang cukup untuk membeli sebuah rumah, rasanya akan lama sekali dananya akan terkumpul karena nilai rumah akan terus naik. Untuk mengambil KPR, Anda sebaiknya memperhatikan dua hal berikut;

 

1. Berapa harga rumah yang mampu Anda beli?

Indikatornya adalah Anda memiliki dana minimal 20-30% dari harga beli rumah untuk dijadikan uang muka atau down payment (DP).

 

2. Berapa nilai cicilan KPR yang mampu Anda bayar?

Indikatornya adalah Anda memiliki arus kas sebesar minimal 25% dari penghasilan rutin bulanan selama minimal 5 tahun ke depan yang tidak digunakan untuk kebutuhan konsumsi rutin.

 

Sementara untuk mobil, jika Anda memang ingin menggunakannya sebagai aset konsumsi, saya lebih menyarankan Anda membelinya secara tunai. Mengapa? Pertama, mobil ini tidak dimaksudkan untuk menjadi aset produktif dan nilainya akan terus terdepresiasi seiring masa penggunaannya sehingga rasanya akan rugi jika Anda membelinya secara kredit. Kedua, berbicara mengenai kendaraan, masih ada alternatif lain yang bisa digunakan, yaitu transportasi umum. Namun, jika berbicara mengenai rumah, rasanya kita tidak akan menemukan adanya rumah umum, bukan?

 

Hal yang tak kalah penting adalah jika Anda masih memiliki hutang kartu kredit, lunasi terlebih dahulu saldonya agar tak mengganggu implementasi rencana keuangan Anda. Selamat membeli rumah ya!

 

Live a Beautiful Life,

Prita Ghozie